November rain, but it’s over now…

Hari ini kulepaskan kau dari hatiku…

Kusadari, berusaha terlalu keras melupakan seseorang ternyata sungguh tak mudah.

Sekarang, kutuliskan semua rasa ini, inginku hanyalah bergerak maju,melupakan dan membiarkan hujan menghapus smua jejakmu.


Inilah yang selama ini ingin kutulis, bahkan sejak bulan Mei kemarin.

Ketika aku hampir menangis di tempat umum karna sms mu.

Ah, selemah itukah aku?

Ya, mungkin memang aku selemah itu menghadapimu.

Bahkan ketika ku tau, dengan pasti, bahwa itu hanyalah cinta semu belaka, yang belum pantas tuk diperjuangkan.

Bagaimanapun, aku meyakini bahwa jika seorang lelaki mencintai seorang wanita, maka dia akan memuliakannya dengan cara menikahinya, bukan sekedar pacaran atau berbagai hubungan tanpa ikatan lainnya.

Aku menghitung mundur, menunggu bulan November tiba, menunggu kebahagiaanmu tiba, menunggu waktu untuk akhirnya melepasmu, sebelum sempat memilikimu.

Kau tau, selama ini kita hidup dalam dunia kebohongan. Entah berapa banyak kebohongan yang kita ciptakan dan membuat kita terjebak di dalamnya. Kebohongan tak kan pernah membuat kita bahagia, meskipun kita memaksa diri tuk bahagia.

Berbagai alasan diutarakan, bagiku itu hanya pembenaran, excuse atas segala kesalahan dan kebohongan yang ada.

Kebohongan demi kebohongan, yang kemudian berujung menduanya hati, membuat smua hati yang terlibat terluka dalam.

Hari itu kulepaskan kau dari hatiku, bukan pada saat kau memilih orang lain, tapi setelah sujud panjangku di tengah malam memohon ampun darinya.

Aku tak pernah ingin jadi korban, aku hanya ingin intropeksi diri dan menjadikan ini semua pembelajaranku.

Aku mengindahkan sekalipun aku tau sangat beresiko membiarkan virus merah jambu mampir di hatiku ketika belum ada ikatan pasti..

Kita selalu punya prinsip yang berbeda. Bagiku, aku tak ingin mempertahankan seseorang yang tak ingin bertahan. aku tak pernah ingin memberi harapan, membuat orang terbang tinggi lalu menghempaskannya.

Tapi, bagimu, aku terlalu dingin dengan sikapku.

Aku ingin memperjuangkan dan mempertahankan orang yang kunikahi, bukan orang yang  hanya mencoba bermain ketidakpastian bersamaku.

Jika aku menyukai sesuatu,aku ingin melepasnya saja. Jika dia kembali, maka aku yakin dia milikku, tapi jika tidak, maka aku pun tak kan sakit hati.

Mungkin terdengar sangat pesimis, tapi terkadang ada hal yang di dalamnya kita harus berkompromi dengan semua yang pasti-pasti saja, bukan berkubang dalam ketidakpastian yang dapat menjerumuskan ke dalam kehinaan dan penyesalan….

 

It will be november rain.but i try to not cry anymore for someone that didn’t deserve.

Suatu saat aku berharap aku bisa berdoa dan tersenyum tulus untukmu, untuk kalian..

Maaf..

 

 

2 thoughts on “November rain, but it’s over now…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s